Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

(Kristus tersalib memerdekakan semua orang yang percaya)-bahan khotbah

 (Kristus tersalib memerdekakan semua orang yang percaya)

 

PENDAHULUAN  

 

Kitab Galatia muncul akibat perdebatan umum tentang pemeliharaan hukum taurat. Surat ini ditulis oleh Paulus kepada jemaat Galatia. Pauluh merupakan seorang pembela kebebasan yang berpendapat bahwa baik Yahudi maupun bukan Yahudi tidak akan dapat dibebas dari dosa atas usahanya sendiri dengan memelihara suatu norma etika. Didalam (Gal 3:13-14) berkata bahwa Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita,... sehingga oleh iman kita menerima Roh yang telah dijanjikan itu.

 

LATAR BELAKANG

 

Surat Galatia ini ditulis oleh Paulus dengan alasan tertentu. Paulus diberitahu bahwa jemaat di Galaitia dikacaukan oleh pengajaran yang sesat. Surat Paulus ini juga ditulis di tengah-tengah hanga menytnya pergumulan di komunitas yahudi pada saat itu. Orang-orang yahudi ingin menyahudikan segala jemaat dan mereka memasuki juga jemaat yang didirikan Paulus. Hal ini pun mendapat perlawanan dari Paulus.

 

Orang-orang yahudi itu mencoba meyakinkan orang-orang Galatia bahwa keselamatan harus dikerjakan dengan jalan menaati Hukum Taurat. Paulus pun mendapat cobaan dan tantangan dalam hal ini. Mereka sengaja melakukan hal tersebut untuk menghasut orang-orang Galatia untuk melawan Paulus, dengan menghasut kerasulannya.

 

  Paulus memang tidak diteguhkan menjadi rasul oleh rasul dan dia juga tidak menjadi murid Yesus ketika Yesus hidup. Bahkan Paulus tidak pernah melihat Yesus dengan mata kepalanya sendiri. Hal inilah yang dipertanyakan oleh orang yang menghasut oleh Paulus. Dari isi surat Galatia ini, kita dapat menyimpulkan bahwa usaha tersebut hampir berhasil (Gal 1:6). Oleh karena itu Paulus bereaksi dengan tegas, emosi, dan terus terang, tetapi juga memiliki karunia yang kuat.                                                                                         

 

1.             KEPENULISAN KITAB

PENULIS KITAB 

Penulis kitab Galatia adalah Rasul Paulus seperti yang tercantum didalam (Gal 1:1) yang berbunyi “Dari Paulus, seorang rasul, bukan karena manusia, juga bukan oleh seorang manusia, melainkan oleh Yesus Kristus dan Allah, Bapa, yang telah membangkitkan Dia dari antara orang mati”.

WAKTU  PENULISAN

a.      Penanggalan menurut Teori Galatia Utara.

 

1.                   Usulan pertama adalah diawal pelayanan Efesus. Di Galatia 1:6 dianggap menunjukkan surat Galatia pasti ditulis segera setelah kunjungan Paulus. 

2.                   Alternatifnya adalah segera setelah Paulus meninggalkan Efesus, menurut Lightfoot surat Galatia mendahului surat Roma karna surat Roma menunjukan pendekatan yang lebih matang atas problem serupa. Ia juga beranggapan surat Galatia ditulis setelah 1 dan 2 Korintus karena kedua surat ini tidak mengindikasikan kontrovensi dengan orang Yahudi. Karena itu ia beranggapan surat ini dikirim dari Korintus. Tetapi pendapat ini tidak terlalu kuat.

b.      Penanggalan menurut Teori Galatia Selatan.

 

Teori ini memiliki dua alternatif bergantung bagaimana kita memahami kunjungan kedua Paulus yang terindikasi di Galatia 4:13.

1.      Jika kunjungan kedua merujuk kepada Kisah Para Rasul 16:6, surat ini harus ditulis setelah sidang Yerusalem, mungkin satu tahun atau dua tahun setelahnya.

2.    Jika kunjungan kedua merujuk kepada Kisah Parea Rasul 14:21, ketika Paulus dan Barnabas kembali mengunjungi jemaat-jemaat di Galatia Selatan pada saat mereka akan kembali ke Anthiokia, maka surat ini bisa ditulis sebelum sidang yaitu sekitar 49 M. 

 

Dari penjelasan di atas, Galatia Utara mengatakan jemaat Galatia didirikan pada perjalanan misi kedua/ketiga (Kis 16:6), maka kesimpulan adalah Paulus menulis Surat Galatia, yaitu pada perjalanan yang ketiga (setelah Kis 18:23), mungkin setelah tinggal di Efesus (± 53-56). 

 

Teori Galatia Selatan, jemaat di Galatia didirikan pada perjalanan misi Paulus yang pertama. Surat Galatia ini disusun sebelum sidang di Yerusalem (Kis 15), sehingga kunjungan yang diceritakan dalam Galatia 2 1:10 sama dengan Kis 11:30; 12:24. Jadi kemunghkinan surat ini di tulis di Antiokhia di Siria sekitar tahun 48 M, yang merupakan tulisan paulus yang pertama dan tertua dari semua kitab tulisannya.

 

ALAMAT

 

Surat keempat, karangan Paulus, seperti yang tercantum dalam Perjanjian Baru dialamatkan kepada sejumlah jemaat di daerah Galatia (Gal 1:2) dan menyebut pembacanya sebagai orang-orang Galatia (3:1). Tetapi banyak perdebatan tentang siapakah orang-orang Galatia itu?. Secara tradisional, daerah Galatia dianggap terletak di sebelah utara Provinsi Galatia yaitu Likaonia, Pisidia, Frigia, Isauria, Paflagonia, Pontus dan Galatia, dan semua penafsir hingga abad kesembilan belas mengasumsikan Paulus mendirikan jemaat di daerah Utara ini dan bagi merekalah surat ini ditulis pada waktu perjalanan Paulus yang ke-2 sewaktu ia dilarang memberitakan Injil di Asia (Kis 16:6) jika hal ini benar maka Surat Galatia Baru mungkin ditulis saat Paulus melakukan perjalanan ke-3. Pandangan ini dikenal sebagai Teori Gal Utara, namun sebagian para  ahli ilmu tafsir mempertahankan bahwa Gal dikirim kepada jemaat-jemaat di wilayah propinsi Gal bagian selatan. Sebab sejauh ada berita tegas  Paulus hanya mengunjungi bagian selatan itu dan memberitakan Injil di situ. Begitu dikatakan Kis 13:14; 16:1-8; 18:23 dan ini disebut teori Galatia selatan.

 

TeGalatia Utara 

 

1. Kebiasaan Lukas, ia mencatat Pamfilia (Kis 13:13), Pisidia (Kis 13:13) dan Likania (Kis 14:6) yang semuanya merujuk kepada lokasi geografis. Hal ini merujuk kepada daerah Galatia Utara.

 2. Catatan Lukas tentang kota-kota di Galatia Selatan. Saat menyebutkan Anthiokia, Lukas menambahkan di Pisidia (Kis 13:14) sementara Listra dan Derbe disebut sebagai kota-kota Likaonia (14:6). Hal ini menunjukkan bahwa Lukas lebih memakai daerah geografis dan bukannya nama provinsi, yang dalam hal ini berarti “Galatia’’.  

3. Arti Kisah Para Rasul 16:6, dalam ayat ini dapat diartikan bahwa Paulus dan rekan-rekannya melintasi daerah Frigia dan daerah Galatia sehingga kita bisa melihat bahwa ini merujuk kepada provinsi Galatia yang meliputi daerah Frigia. 


4. Arti Kisah Para Rasul 18:23, menurut Lightfoot, arti kata-kata ini harus serupa dengan Kis 16:6, yang berarti Paulus mengunjungi daerah Galatia Utara. Dengan hal ini bisa dikatakan bahwa Paulus dua kali mengunjungi kedaerah Galatia Utara dengan dugaan kuat ia mendirikan jemaat disana. Lightfoot mengatakan bahwa orang-orang Gaul yang terkenal pemabuk, pelit, suka bertengkar, sombong, pemarah, menuruti kata hati dan plin plan, sehingga surat Galatia ini ditulis bagi penduduk asli Gaul yang tinggal ke daerah asli Galatia Utara. Namun hal ini tidak dapat dipastikan karena orang Romawi dan Frigia juga tinggal didaerah yang sama, ini terlalu memaksa. 

5. Perjalanan Paulus setelah meninggalkan Ikonium (Kis:16:6). Menurut Moffatt, arti kata melintasi disini sejajar dengan pemakaian kata yang sama 18:23, yang tidak sekedar berarti menumpang lewat “tetapi” disertai dengan aktifitas mengajar. Hal ini mendukung teori bahwa Paulus mendirikan jemaat di daerah Galatia Utara.
 

Berbagai alasan teori tradisional ini tampaknya cukup untuk menyimpulkan bahwa surat Galatia ditunjukkan bagi daerah Utara, tapi teori ini amat banyak ditentang dan digantikan oleh teori Galatia Selatan. 

 

Teori Galatia Selatan

Teori ini didukung oleh Wiliam Ramsay, yang merasa yakin bahwa jemaat-jemaat di Galatia adalah gereja-gereja yang terdapat di Anthiokia, di Pisidia, Ikonium, Derbe dan Listra, yang dibanggun Paulus pada perjalanan misi yang pertama. (Kis 16:1-6; 18:23) Paulus pasti mengunjungi tempat-tempat itu dalam perjalanan selanjutnya. Perbedaan tafsiran ini menjadikan hal yang sangat penting karena teori Galatia Selatan memberikan perkiraan tahun penulisan yang lebih awal dan penjelasan latar belakang yang lebih baik. bila kitab Galatia belum ditulis sampai setelah kunjungan Paulus ke wilayah Galatia dalam perjalanannya yang kedua dan ketiga dan dengan demikian lama setelah sidang di Yerusalem sulit untuk menjelaskan mengapa ia tidak menyinggung mengenai keputusan sidang dalam menyelesaikan perdebatan mengenai hukum taurat dan karunia.  

 

Kesimpulan ini diperkuat oleh bukti-bukti internal didalam Galatia. Paulus mengisahkan kembali perjalanan hidupnya sampai saat ia menulis surat ini, ia berebicara tentang pertobatan dan panggilanya (1:15-16), masa tinggalnya di Damsyik (1:17), kunjungannya pertama ke Yerusalem, pelayanannya di Siria, Kilikia (1:18-21) dan kunjungannya ke Yerusalem bersama barnabas (2:1-10), yang diduga sama dengan kunjungannya ke Yerusalem untuk membawa bantuan karena kelaparan (Kis 11:30) atau kunjungan untuk bersidang dalam (Kis 15).  

 

Peristiwa penyelewengan Petrus (Gal 2:11) dapat lebih mudah dijelaskan, bila ia terjadi sebelum sidang diselenggarakan karena kebinggungan dan perdebatan yang disebabkan olehnya tidak akan terjadi di Anthiokia bila keputusan sidang telah dibuat dan surat-surat telah dikirimkan kepada jemaat bukan Yahudi disana. 

 

2.                   MAKSUD DAN TUJUAN

Berdasarkan teori Galatia Selatan Paulus jelas melihat bahwa isu yang dikobarkan oleh para penganut Yudaisme ini memiliki implikasi lebih luas dari pada yang disadari unsur Kristen Yahudi, dan cepatnya jemaat Galatia meninggalkan kemerdekaan injil mendorong Paulus untuk bertindak. Ia menulis tanpa salam atau ucapan syukur, dan sangat diliputi oleh perkara yang ada. Paulus disini memaparkan apa yang menjadi piagam kemerdekaan Kristen sepanjang sejarah. 

 

Teori Galatia Utara akan mempresuposisikan situasi yang berbeda, karena sangat mungkin jemaat ini telah menerima dekrit dari sidang Yerusalem (Kis 16:4), tetapi mengizinkan para orang Kristen Yudaisme merampok keuntungan mereka.

 

CIRI KHAS KITAB GALATIA

 

1.                   Nada Galatia kadang-kadang halus, akrab dan mesra, bukti betapa paulus mencintai jemaat-jemaat yang terpencil itu (Gal 4:11. 12-15. 19-20)

2.                   Nada Galatia langsung dan dengan tajam menyerang para pengacau di Galatia (Galatia 1:6-7)

3.                   Kalimatnya kadang tersendat-sendat namun tidak terlalu sukar diikuti.

4.                   Berisi daftar buah-buah Roh (Galatia 5:22-23) dan daftar paling lengkap tentang perbuatan dosa (Galatia 5:19-21)

 

GARIS BESAR GALATIA

 

  Pendahuluan 1:1-10

  Hak Paulus sebagai rasul 1:11--2:21

  Kabar Baik tentang rahmat Allah 3:1--4:31

  Kebebasan dan kewajiban orang Kristen 5:1--6:10

  Penutup 6:11-18 

Posting Komentar untuk " (Kristus tersalib memerdekakan semua orang yang percaya)-bahan khotbah"